Tidak Cukup Islamkah Perubatan Moden Hari Ini?

“Pakcik nak cuba perubatan islam pula,”

Ungkapan seperti ini biasa didengari hari ini oleh pengamal perubatan atau staf kesihatan apabila kita bertanya pesakit. Ada sesetengahnya tidak mahu dirawat di klinik/hospital dan tidak mahu mengambil rawatan atau ubatan yang diberi atas alasan mengambil rawatan Islam di luar.

Bila dilihat sekali lalu, seolah-olah ada kontradiksi besar antara perubatan moden dan perubatan Islam. Seolah-olah perubatan moden ini bukan perubatan Islam.

Betulkah begitu?

Yang lebih menyedihkan, pengamal-pengamal perubatan alternatif ini menggunakan nama “Islam” untuk melakukan produk yang hakikatnya menyebabkan lebih mudarat kepada pesakit.

Baru-baru ini, Agensi Regulatori Farmasi Negara Kementerian Kesihatan Malaysia telah mengeluarkan senarai produk terlarang yang ada di pasaran. Salah satu produk tersebut dilabelkan sebagai At-Taqwa, tetapi menyedihkan terdapat kandungan steroid di dalamnya.

Untuk mengetahui dengan lebih lanjut, kita kena korek dalam sikit isu ini. Kembali kepada asal. Apa yang kita faham dengan perubatan Islam?

Oleh kerana perubatan dan merawat itu adalah bukan perkara ghaib dan bukan perkara ibadat khusus, maka kaedah fiqh menyebut :

الأصل في الأشياء الإباحة والأصل في العبادة التحريم

Bermaksud : Asal kepada sesuatu adalah harus, maka asal kepada ibadat adalah haram.

Huraian daripada kaedah ini ialah, apa-apa sahaja perkara keduniaan, hukum asal tentang kewujudannya adalah diharuskan. Contohnya, makan, minum, berpakaian, berkenderaan, semua itu adalah harus sehinggalah ada dalil yang mengehadkan perkara itu yang menjadikannya makruh atau pun haram.

Manakala asal kepada ibadat adalah haram. bermaksud ibadat tidak boleh direka-reka oleh mana-mana manusia tetapi ibadat asalnya perlulah ada dalil daripada Al-Quran dan Hadis Nabi S.A.W.

Maka berdasarkan kaedah ini, perubatan itu jatuh di dalam kategori “asal kepada sesuatu adalah harus”.

Apabila dikonotasikan dan dikaitkan perubatan itu dengan Islam, apakah maksudnya pula?

Apa yang difahami ialah, apa-apa sahaja kaedah rawatan yang dibenarkan dan disarankan oleh Al-Quran dan Hadis Nabi S.A.W.

Jadi mari kita jenguk sebentar, apakah saranan-saranan Al-Quran dan Hadis tentang merawat? Dan adakah saranan-saranan ini bertentangan dengan perubatan moden atau sebenarnya sangat hampir dan selari dengan perubatan moden?

1) Allah menukilkan dalam Al-Quran tentang perkataan Nabi Ibrahim a.s., yang bermaksud :

Dan apabila aku sakit. Dialah (Allah) yang menyembuhkanku

(As-Syuara’ : 80)

Orang yang merawat haruslah meyakini sejauh mana kita usaha, Allah jualah yang menyembuhkan.

2) Allah juga melarang kita untuk membinasakan diri kita sendiri. Allah berfirman :

“Jangan kamu campakkan diri kamu ke dalam kebinasaan” (Surah al-Baqarah, ayat 195)

Tidakkah ini sama konsepnya dengan ikrar doktor yang kita laungkan pada hari ini? “Primum non nocere” atau dalam bahasa inggerisnya, “First, do no harm”?

3)  Allah menyatakan betapa tingginya harga nyawa seorang manusia, sehingga disebut dalam Al-Quran jika satu nyawa itu diselamatkan, maka seolah-olah nyawa sekalian manusia telah diselamatkan.

Allah menyatakan dalam Surah Al-Maidah, ayat ke-32 :

مِنۡ أَجۡلِ ذَٲلِكَ ڪَتَبۡنَا عَلَىٰ بَنِىٓ إِسۡرَٲٓءِيلَ أَنَّهُ ۥ مَن قَتَلَ نَفۡسَۢا بِغَيۡرِ نَفۡسٍ أَوۡ فَسَادٍ۬ فِى ٱلۡأَرۡضِ فَڪَأَنَّمَا قَتَلَ ٱلنَّاسَ جَمِيعً۬ا وَمَنۡ أَحۡيَاهَا فَڪَأَنَّمَآ أَحۡيَا ٱلنَّاسَ جَمِيعً۬ا‌ۚ وَلَقَدۡ جَآءَتۡهُمۡ رُسُلُنَا بِٱلۡبَيِّنَـٰتِ ثُمَّ إِنَّ كَثِيرً۬ا مِّنۡهُم بَعۡدَ ذَٲلِكَ فِى ٱلۡأَرۡضِ لَمُسۡرِفُونَ

Dengan sebab (kisah pembunuhan kejam) yang demikian itu kami tetapkan atas Bani Israil, bahawasanya sesiapa yang membunuh seorang manusia dengan tiada alasan yang membolehkan membunuh orang itu atau (kerana) melakukan kerosakan di muka bumi, maka seolah-olah dia telah membunuh manusia semuanya dan sesiapa yang menjaga keselamatan hidup seorang manusia, maka seolah-olah dia telah menjaga keselamatan hidup manusia semuanya dan demi sesungguhnya, telah datang kepada mereka Rasul-rasul kami dengan membawa keterangan yang cukup terang; kemudian, sesungguhnya kebanyakan dari mereka sesudah itu, sungguh-sungguh menjadi orang-orang yang melampaui batas (melakukan kerosakan) di muka bumi.

Bayangkan dalam kemajuan dunia perubatan ini, tidak kiralah sama ada teknologi itu dicipta oleh barat, timur, muslim atau bukan muslim, dengan izin Allah, berapa banyak nyawa yang telah diselamatkan, berapa banyak penyakit yang telah berjaya dirawat dengan sempurna? Berapa banyak bayi yang telah selamat dilahirkan tanpa komplikasi?

4) Allah juga menyebut di dalam Al-Quran, dalam surah An-Nahl ayat 43, agar kita bertanya kepada yang pakar dan ahli dalam bidang tertentu, jika kita tidak tahu.

فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

“Maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kalian tidak mengetahui”

Memang inilah konsep yang diamalkan dalam dunia perubatan pada hari ini. Jika seorang doktor tidak tahu, maka dia akan merujuk doktor yang lebih pakar. Jika tidak dapat merawat, maka dia akan merujuk kepada jabatan yang boleh merawat, yang mempunyai kepakaran dalam penyakit tersebut.

5) Nabi S.A.W. menyebut bahawa sebaik-baik manusia adalah yang memanfaatkan manusia lain.

عن جابر قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : الْمُؤْمِنُ آَلِفٌ مَأْلُوفٌ وَلَا خَيْرَ فِيمَنْ لَا يَأْلَفُ وَلَا يُؤْلَفُ وَخَيْر النَاسِ أَنْفَعُهُمْ لِلنَاسِ

Diriwayatkan dari Jabir berkata,”Rasulullah saw bersabda,’Orang beriman itu bersikap ramah dan tidak ada kebaikan bagi seorang yang tidak bersikap ramah. Dan sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi manusia.” (Riwayat Daruquthni)

Bayangkan, ibu yang mengandung dan sakit beranak, kita bantu dia lahirkan anaknya, dan kini bertambah ahli keluarga. Ayah yang sakit kaki, kini sudah mampu berkerja mencari nafkah menyuapkan anak dan isteri. Anak kecil yang demam, kini sudah reda dan menghilangkan kegusaran di wajah ibu. Berapa banyakkah sudah senyuman yang terukir? Tidakkah itu memanfaatkan manusia?

 

6) Nabi S.A.W. juga menggalakkan umat Islam membuat inovasi yang memberi manfaat kepada manusia sejagat.

Dalam sebuah hadis, Nabi S.A.W. bersabda :

مَنْ سَنَّ فِي الإِسْلاَمِ سُنَّةً حَسَنَةً فَعُمِلَ بِهَا بَعْدَهُ كُتِبَ لَهُ مِثْلُ أَجْرِ مَنْ عَمِلَ بِهَا وَلاَ يَنْقُصُ مِنْ أُجُورِهِمْ شَيْءٌ

Sesiapa yang memulakan dalam Islam sunnah yang baik lalu ia diamalkan selepas itu, ditulis untuknya (pahala) seperti pahala orang yang mengamalkannya tanpa dikurangkan pahala mereka (para pengamal itu) sedikit pun. (Riwayat Muslim)

Menurut pandangan Sheikh Dr. Yusuf Al-Qaradhawi, sunnah hasanah yang dimaksudkan dalam hadis tersebut adalah inovasi, pembaharuan dan reka cipta bagi memanfaatkan tamadun manusia keseluruhannya.

Seperti yang disebutkan tadi, pada hari ini, kemajuan teknologi perubatan amat terkehadapan berbanding dahulu. Dan hari ini juga, para saintis dan doktor-doktor perubatan sentiasa mencari solusi dari sehari ke sehari untuk setiap penyakit. Bayangkan jika ubat kepada sesuatu penyakit itu dijumpai dan digunakan oleh doktor-doktor di seluruh dunia, tidakkan perekanya mendapat pahala yang besar?

 

7) Nabi Muhammad S.A.W juga di dalam sebuah hadis, menggalakkan manusia untuk berubat, dan menyatakan bahawa setiap penyakit itu ada ubatnya.

“Berubatlah wahai hamba-hamba Allah, sesungguhnya Allah tidak meletakkan penyakit, melainkan meletakkan untuknya ubat, kecuali satu penyakit, iaitu tua” (Riwayat Ahmad, Abu Daud, al-Tirmizi dan Ibn Majah).

 

8) Nabi muhammad S.A.W. juga dalam peristiwa tertentu yang berkait dengan perkara keduniaan, mengakui dan mengiktiraf tentang kepakaran orang lain. Sebagai contoh, dalam peristiwa mengahwinkan pokok kurma yang dilakukan oleh para sahabat.

Nabi S.A.W. pernah melewati suatu kaum yang sedang mengahwinkan pohon kurma lalu baginda bersabda: “Sekiranya mereka tidak melakukannya, kurma itu akan (tetap) baik”.  Tapi setelah itu, ternyata kurma tersebut tumbuh dalam keadaan rosak. Hingga suatu saat Nabi S.A.W. melewati mereka lagi dan melihat hal itu baginda bertanya: ‘Ada apa dengan pohon kurma kalian? Mereka menjawab; Bukankah engkau telah mengatakan hal ini dan hal itu?  Baginda lalu bersabda: ‘Kalian lebih mengetahui urusan dunia kalian’

(HR Muslim)

Malah, baginda S.A.W. juga mengubah lokasi perang Badar atas cadangan seorang sahabat yang bernama Hubbab bin Munzir.

Jadi, jika anda sakit kencing manis, darah tinggi, anda jumpa doktor atau tukang baiki kereta? Jika anda patah tulang, anda jumpa pakar bedah tulang atau bomoh? Anda ikut saranan Nabi S.A.W. atau ikut hawa nafsu?

9) Pada hayat Nabi Muhammad S.A.W, terdapat seorang pengamal perubatan bernama Al-Harith ibn Kaladah. Ibn Hajar Al-Asqalani menyebutkan bahawa Nabi S.A.W. menyarankan agar para sahabat mendapatkan rawatan daripada beliau.

Ini mengisyaratkan bahawasanya Nabi S.A.W. juga menyarankan agar masyarakat pada zamannya merujuk kepada pakar perubatan untuk mendapatkan rawatan.

10) Memang benar ada hadis-hadis sahih tentang sesetengah bahan dan rawatan yang digunakan oleh Nabi Muhammad S.A.W. Namun, menurut Sheikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi, Imam Ibn Qayyim yang menulis kitab Tibb Nabawi berpandangan bahawa perubatan Nabi S.A.W. bukanlah saranan untuk masyarakat umum keseluruhannya, tetapi lebih spesifik kepada masa dan lokasi tertentu.

11) Salah satu peristiwa penting dan terkenal yang terjadi ketika pemerintahan Saidina Umar r.a. ialah kejadian taun di negeri Syam. Saidina Umar r.a. pada mulanya bercadang untuk masuk ke negeri Syam untuk bertemu Abu Ubaidah r.a. Namun setelah peristiwa taun ini berlaku, beliau meminta untuk bertemu di luar negeri Syam. Lalu beliau menyebutkan hadis Nabi S.A.W.,

“Jika kamu mendengarnya (taun) di sesuatu tempat, jangan kamu pergi kepadanya. Jika berlaku di sesuatu tempat sedangkan kamu berada di situ, jangan kamu keluar lari daripadanya” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Ini selari dengan konsep isolation atau quarantine yang diamalkan dalam dunia perubatan pada hari ini.

Malahan, kita saksikan, para sahabat yang mendapat pengajaran secara terus daripada Nabi S.A.W. , dalam peristiwa ini, mereka tidaklah pula tawakkal dan terus masuk saja ke negeri Syam dan hanya memakan habbatussauda’ atau berbekam atau makan madu walaupun perkara-perakara itu memang ada dalilnya. Ini kerana mereka memahami kaedah-kaedah yang disebut itu adalah spesifik untuk keadaan-keadaan tertentu sahaja.

Jadi, rumusannya, mari kita bertanya kembali kepada diri kita sendiri. Adakah perubatan moden yang diamalkan hari ini bertentangan dengan Islam atau amat rapat dengan Islam?